Pantau Flash
Relawan Deklarasikan Anies Baswedan sebagai Capres 2024, Dinilai Berhasil Tangani Ibu Kota
Gempa Berkekuatan 5,0 Magnitudo Guncangkan Sarmi Papua
Jokowi Minta Kepala Daerah Cek Langsung Prokes Belajar Tatap Muka
Sentil Kepala Daerah, Jokowi: Kita Senangnya Latah, Sawit Ramai Semua Tanam Sawit
DKI Turun Level PPKM, Anies Bolehkan Anak di Bawah 12 Tahun ke Tempat Wisata

Potong Rambut Jadi Solusi Atasi Rambut Rontok

Potong Rambut Jadi Solusi Atasi Rambut Rontok Ilustrasi memotong rambut (Pixabay)

Pantau.com - Dokter spesialis kulit dan kelamin dari Universitas Indonesia, dr. Susie Rendra, Sp.KK, FINSDV menyarankan Anda memotong rambut bila mengalami kerontokan rambut termasuk di masa pandemi COVID-19 saat ini.

"Enggak usah banyak mikir harus pakai tonik ini, minum obat ini. Pertama gunting rambut dulu lebih pendek," ujar dia dalam media discussion bertema "Jaga Kulit Tetap Sehat Selama Pandemi", Kamis (26/8/2021).

Susie yang berpraktik di RS Pondok Indah-Puri Indah itu mengatakan, rambut yang lebih panjang menyebabkan tarikan di akar rambut lebih berat.

Baca juga: Kabar Baik! Jokowi Sebut BOR RS COVID-19 Turun ke 29 Persen: Alhamdulillah, Patut Kita Syukuri

Dia mencontohkan, antara helaian rambut dengan panjang 20 cm dan 10 cm misalnya, tarikan pada akar rambut 20 cm akan dua kali lipat lebih berat ketimbang helaian 10 cm.

Hal ini juga berlaku saat Anda mencuci rambut atau keramas. Helaian rambut yang lebih panjang akan lebih berat ketimbang rambut pendek.

"Sedangkan pada waktu kita keramas, rambut itu menarik air sifatnya, makanya efek kapiler rambut itu yang membuat kalau rambutnya panjang jadi lebih berat sehingga tarikan di akar rambut juga lebih berat," tutur Susie.

Tips lain yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi rambut rontok yakni dengan menghindari menyisir terlalu sering. Kegiatan ini bisa menarik akar rambut sehingga menjadi lebih mudah lepas.

Selain itu, khusus untuk wanita, sebaiknya hindari penggunaan aksesoris rambut salah satunya ikat rambut.

"Misalnya rambut kalau dikuncir akan menarik itu akan meningkatkan risiko untuk kerontokan rambut," kata Susie.

Susie mengatakan, rambut rontok termasuk masalah yang bisa dialami orang-orang di masa pandemi COVID-19 ini. Kondisi yang bisa terjadi akibat COVID-19 itu tidak hanya terjadi akibat stres tetapi juga akibat suatu penyakit berat yang dialami termasuk pasien yang sembuh dari COVID-19.

Tim Pantau
Editor
Adryan N
Penulis
Adryan N

Berita Terkait: