Aplikasi Rukun Aplikasi Rukun
Pantau Flash
ISIS Klaim Bertanggung Jawab Atas Ledakan di Afghanistan Timur
Kunjungi Tasta Tabanan Wildlife Park, Bamsoet Dukung Konservasi Flora Fauna
Ganggu Dominasi Duterte, Manny Pacquiao Akan Maju sebagai Capres Filipina
Deklarasikan Dukungan di Pilpres 2024, Sahabat Ganjar Siap Tempur di 17 Negara
Update COVID-19 Indonesia 19 September 2021, Kasus Aktif Turun 4.097, Sembuh Bertambah 6.186 Orang

Fuad Benardi Putra Mensos Tri Rismaharini Gagal Masuk Seleksi Direksi PDAM: Saya Legawa

Fuad Benardi Putra Mensos Tri Rismaharini Gagal Masuk Seleksi Direksi PDAM: Saya Legawa Putra Menteri Sosial Tri Rismaharini, Fuad Benardi (FOTO ANTARA/HO-Humas Pemkot Surabaya)

Pantau.com - Putra Menteri Sosial Tri Rismaharini, Fuad Benardi mengaku legawa dirinya tidak lolos seleksi Direksi Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Surya Sembada Kota Surabaya, Jatim, karena terganjal usia.

"Secara pribadi, saya legawa. Karena itu memang aturan yang harus dipatuhi," ujar Fuad Benardi yang Ketua Karang Taruna Surabaya itu di Surabaya, Rabu.

Fuad gagal masuk seleksi pendaftaran direktur pelayanan di Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) PDAM Surabaya. Fuad gagal pada aturan pembatasan usia minimal 35 tahun.

Baca juga: Mensos Tekankan Kesiapsiagaan Tsunami di Pacitan

Sebagai milenial, Fuad mengaku memberanikan diri untuk mendaftar seleksi direktur pelayanan PDAM Surabaya tersebut, untuk menyumbangkan tenaga dan pikiran bagi perkembangan serta kepentingan masyarakat luas.

Menurutnya, jika pelayanan PDAM dikemas dengan teknologi digital akan mempermudah sekaligus meringankan beban PDAM.

"Saya ingin memberikan warna pada PDAM sesuai apa yang saya ketahui soal pelayanan dengan tujuan untuk mempermudah dengan sentuhan teknologi," katanya.

Selain berniat memberikan sumbangsih untuk masyarakat, lanjut pria berusia 31 tahun ini, juga ingin memberikan contoh kepada generasi muda, khususnya Surabaya untuk berani tampil di bidang profesional.

"Harapannya sih para generasi milenial berani maju dan tampil, tentunya dengan kualitas dan kemampuan yang mumpuni pula," ujarnya.

Saat ditanya apakah tidak kecewa sebagai putra mantan Wali Kota Surabaya gagal dalam seleksi perusahaan daerah milik Pemkot Surabaya ini, Fuad mengaku tidak kecewa. Menurutnya aturan harus ditegakkan kepada siapapun tanpa pandang bulu.

"Sekali lagi saya tegaskan, saya legawa. Saya juga mengapresiasi semua pihak dalam seleksi, salah satunya pansel yang telah menegakkan aturan secara semestinya. Jika semuanya seperti ini, saya yakin roda pemerintahan akan berjalan dengan baik yang berimbas pada kesejahteraan masyarakat," katanya.

Fuad juga berpesan kepada generasi muda untuk tak mudah patah arang jika mengalami kegagalan. "Jangan pernah putus asa. Gagal itu biasa. Mengutip kata bijak Bung Karno, jika kita memiliki keinginan yang kuat dari dalam hati, maka seluruh alam semesta akan bahu membahu mewujudkannya," kata Fuad.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi sebelumnya menegaskan tidak ada yang meminta jabatan termasuk anak pejabat dalam seleksi calon direksi PDAM Surabaya.

"Ada isu yang mendaftar si ini atau si itu lah nanti minta jabatan. Saya pastikan itu tidak akan pernah terjadi, Pansel tidak melihat latar belakang para peserta," katanya.

Bahkan Eri mempersilahkan para peserta bertarung dengan sehat, selama memiliki kemampuan dan lolos seleksi. Menurutnya, siapapun berhak karena ada tesnya. "Jadi silahkan ikut. Jangan ada stigma mengejar jabatan, minta-minta jabatan," kata Eri.

Tim Pantau
Editor
Gilang
Penulis
Gilang

Berita Terkait: